Saran untuk FTI – UKSW

saat ne lagi magang di PT. SIGMA KARYA SEMPURNA (BALI CAMP) yang merupakan Software House yang bagus. DI tempat kerja kita 1 gedung dengan SGU (Swiss German University) yang konon emang Universitas Elit dan Bagus.. Ada jurusan IT nya di sana…

Setelah cari – cari temen dan kenalan aku nemuin sesuatu yang tidak aku temukan di FTI UKSW, yaitu Kurikulum yang disesuaikan dengan kebutuhan dunia kerja.. Misal saat ne yang sedang banyak dibutuhkan adalah Java Programming maka tahun ajaran kali ne lebih diprioritaskan ke Java Programming, ditambah .NET misalnya…

Ne cuma uneg2 sih…. aku pikir bener juga, karena setelah lulus kita juga mau ke mana kalo tidak mencari Kerja? Maaf jika ada yang tersinggung, tapi ini untuk kemajuan bersama.. 😀 Semoga FTI – UKSW bisa lebih maju dan lebih baik…

Iklan
Perihal

Selalu berusaha menjadi lebih baik... I have a BIG DREAM

Tagged with: , ,
Ditulis dalam Kuliah
16 comments on “Saran untuk FTI – UKSW
  1. goldenspring berkata:

    iya tu… FTI…
    sama 1 lagi… mohon mahasiswa cowok dipermudah dalam mencari pacar.
    harusnya ada matakuliahnya sendiri tu…
    jadi lulus tu gak jomblo gitu….

  2. anditaru berkata:

    wah kalo itu mah diluar topic nie.. Kasihan juga ya yang jomblo…
    Ga kayak aku,……………….. yang juga jomblo………..ha2….

  3. pak yul berkata:

    macak cih jomblo?hahhahaha
    yang di fti berdua terus tuh sapanya?hahahha

  4. anditaru berkata:

    Waduh.. Pak Yul udah bersabda.. hi2…
    Pak-pak.. ada2 aja, emang aku berdua terus ma sapa?

  5. Arief 2003 berkata:

    Siiip… trus solusi kongkret bagi Fakultas kita menurut Sdr Anditaru sebaiknya apa? Menurut gw secara pribadi, sah2 saja kok kurikulum FTI sekarang, tinggal bagaimana kita menyikapinya.. toh diluar kegiatan akademis kampus masih banyak “kurikullum2” lain yang bisa kita jadikan modal. Jadi menurut gw, bagi mhs FTI, sebaiknya jangan terus2an mengeluhkan kurikulum.

    Sekali2 ikut ama temen2 yang lain nongkrong, karena ilmu yang gw dapet hampir kebanyakan hasil nongkron2 di kafe kampus ama temen2 senasib dulu… dan anehnya, gw dan temen2 nongkrong gw tetep dapet kerja meskipun sama sekali ga bisa JAVA ama .NET.. =).

    to all Mhs FTI => STOP MENGELUH.. mulai BANGKIT dan tetap OPTIMIS… toh dengan mengeluhpun kita ga dapet apa2 to… trus ngapaaiiiiiinn masih aja ngeluh sana ngeluh sini… ok? semoga berkenan..

  6. anditaru berkata:

    Yap, saya tidak pernah mengeluh. Di atas adalah saran… Jadi jangan bilang mengeluh yak 😀 Usul konkretnya adalah agar kurikulum lebih dibenahi lagi seperti misalnya urutan. Misalkan sekarang konsep bahasa pemrograman kalo ga salah ada di trimester 5. Nah di situ saya berpendapat, namanya juga Konsep Bahasa Pemrograman, harusnya ditaruh di awal2 trimester. Ini adalah salah satu contoh. Secara keseluruhan memang tidak ada yang salah di kurikulum FTI, cuma masih perlu dibenahi.

    Buat temen2 FTI memang bukan hanya Java dan .net yang harus dikuasai. Tapi sebagai garis bawah, karena saya suka pemrograman saya menyarankan pasti akan lebih mengarah ke situ. Tapi saya tidak pernah bilang, orang yang tidak menguasai Java / .net tidak akan bisa bekerja. Semua akan kembali ke masing2 orangnya…

    ok! Thanks for comment…

    @Arief 2003
    bener tuh, anak2 FTI harus mulai bangkit. Bukannya semakin kendur smangatnya! Kalo gue sih jujur ga pernah menyerah, he2…

  7. rosid berkata:

    kenal viktor hari pamungkas ga?
    dia dulu temenku waktu di sd kedu 1.
    kalu kenal tolong dia suruh hub. aq ya…
    rosid_uny@yahoo.co.id

  8. Yoyok 2003 berkata:

    Setuju dengan sdr. Anditaru,

    beberapa waktu yang lalu saya sempet terlibat dalam pembahasan kurikulum IT di Asia E-University (http://www.aeu.edu.my) yang coba dikaji bersama dengan kurikulum APTIKOM – yang notabene dijadikan acuan oleh sebagian besar perguruan tinggi TI di Indonesia.

    Ada hal yang menarik disini, karena setelah saya lihat kurikulum APTIKOM lebih ditekankan pada konsep. Sedangkan kurikulum dari AEU lebih berorientasi terhadap kebutuhan dunia kerja. Contoh: di AEU, matakuliah pemograman untuk konsentrasi Software Engineeirng itu ada banyak..mulai dari Object Oriented Programming, Agile Software Development, sampe Software Testing. Jadi topik2 tersebut tidak hanya dibahas sebagai 1 bab matakuliah lain, tetapi telah menjadi satu matakuliah sendiri. Keren yah?

    Metode yang diambil oleh AEU sendiri untuk tetap keep upto date dengan kurikulunya adalah dengan menggandeng partner vendor2 IT baik hardware maupun software misalnya IBM, dan Sun Microsystem. Bahkan ada beberapa matakuliah yang buku acuannya buatan vendor.

    Wah, coba ya kalo FTI kurikulumnya begini…mantab dah!

  9. anditaru berkata:

    yap, memang seharusnya gitu. Tapi sekarang kayake malah mengalami kemunduran. Dasar-dasar pemrograman aja pake PASCAL, bukankah itu malah suatu kemunduran??? Adikku yang kuliah di STIMIK IT di Karawang aja dulunya PASCAL, ni tahun mau diupdate jadi Java. Kok FTI UKSW malah mundur pake PASCAL. cape deh…

    Ya biarlah, mungkin ada sisi positif juga.. semoga saja.

  10. olivia berkata:

    wey…c mazz…..eksis yee….hehehe

    lucu BLog nyaa…iJooo…..heheheh

    sdikit banyak membantu mazz..hehehe

    kerja dimana sekarang??

  11. yandrie berkata:

    SETUJU, saat ini q jg lagi maganng di PT KIEVIT INDONESIA dan ternyata banyak hal di dunia kerja yg blum aq dapet waktu kuliah d FTI UKSW. Sebagai contoh untuk database di KIEVIT menggunakan SAP, pdhl waktu kuliah qt cm diajarin ORACLE dan SQL. Demi kemajuan FTI UKSW deh pokokny harap dipertimbangkan…

  12. Johan berkata:

    gak sengaja nemu postingan blog ini pas iseng2 searching “FTI UKSW” di Google….

    hmmmm… soal kurikulum yg berbasis permintaan dunia usaha merupakan isu sentral di berbagai program studi yg terkait ilmu komputer a.k.a teknik informatika.

    Persoalan mendasar yg perlu diperhatikan adalah progdi harus bisa memetakan dan mendeskripsikan FIGUR atau KOMPETENSI lulusan yang diharapkan. Hal ini sangat penting diperhatikan. Jika FIGUR lulusannya adalah calon peneliti bidang TI, maka matkul harus mengarahkan si mahasiswa untuk menjadi peneliti. Jika FIGUR lulusannya adalah calon professional maka matkul harus mengarahkan si mahasiswa untuk menjadi professional. Dua kutub ini yg perlu dibedakan. Sayang sekali di Indonesia (yg mengadopsi kurikulum Aptikom) banyak bermain di area abu-abu. Peneliti iya… professional juga iya.

    Dengan demikian lebih mudah memilih………..

    • anditaru berkata:

      Wah, salam temu lagi pak. He he… lama tak jumpa.

      Ini postingan udah lama, mungkin bisa menjadi saran yang membangun. 🙂

  13. erez berkata:

    hehehe…salam kenal…saya angkatan 2009 fti uksw lohh… di trimester 3 ini kita dapat OOP berbasis Java…awalnya agak bingung karena trimester sebelumnya pake pascal n C++ yang prosedural… tp sekarang kami lagi menikmati JAva,,, Sarannya kak Anditaru sudah tercapaikah dengan infoku ini??? hehehehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: